Thailand Menyambut Kepulangan 2 Artefak Thailand yang Hilang Dicuri

Artefak Thailand – Thailand pada Senin, 31 Mei 2021, menggelar seremoni untuk menyambut kepulangan dua artefak kuno yang hilang dicuri 10 tahun lalu. Artefak itu lalu diselundupkan ke Amerika Serikat.

Dua artefak itu adalah batu berukir dengan berat 680 kilogram, yang selama ini dipajang di Asian Arts Museum di San Francisco. Proses pemulangan artefak itu dilakukan setelah dicapai penyelesaian pada Februari 2021 lalu antara pemerintah pusat Amerika Serikat dengan otoritas di San Francisco.

Artefak Thailand

Thailand telah menginformasikan kepada Amerika Serikat pada 2017 bahwa artefak itu adalah benda bersejarah yang dicuri dari mereka. Artefak tersebut berasal dari abad 10 dan abada 11.

“Hari ini adalah hari yang ditunggu. Mereka akhir kembali ke rumah (negara asal) dan dipajang di sini,” kata Menteri Kebudayaan Thailand Itthiphol Kunplome, dalam acara penyambutan di Ibu Kota Bangkok.

Baca juga : WHO Sahkan Penggunaan Vaksin Sinovac untuk Covid 19

Kedua ambang batu pasir tersebut pernah menjadi bagian dari struktur kuil keagamaan di wilayah timur laut Thailand. Pemerintah Thailand akan melakukan evaluasi apakah benda bersejarah tersebut bisa dipulangkan ke lokasi aslinya.

Tanongsak Hanwong, sosok yang menemukan kedua artefak tersebut dan mendorong pemulangannya ke Thailand, mengatakan memulangkan dua benda bersejarah itu ditempuh melalui sebuah jalur hukum. Kejadian ini diharapkan menjadi contoh bagi museum-museum lain yang masih menguasai artefak-artefak ilegal dari Thiland karena mereka akan kalah secara hukum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *